TERLAMPAU pemadam & pensil pun jadi..???

Kisah Perbualan Antara Pemadam & Pensil :

Klik

Apa khabar kawan?
✏Aku bukan kawanmu.

Kenapa?
.
✏Kerana aku benci kamu.
Kenapa engkau membenci aku?

✏Kerana engkau suka padam apa yang aku tulis

Aku tidak padam melainkan yang salah!

✏Kenapa engkau sibuk?

Aku pemadam, ini kerjaku

✏Ini bukannya kerja!

Kerja aku bermanfaat, macam kerja engkau jugak.

✏Engkau salah dan sombong!

Kenapa?

✏Kerana yang menulis lebih baik dari yang memadam.

Memadamkan kesalahan sama seperti menulis yang benar.

✏Pensil terdiam seketika, kemudian mengangkat wajahnya: Engkau benar sahabatku!

Engkau masih bencikan aku?

✏Aku tidak akan benci orang yang memadamkan kesalahanku

Dan aku juga tidak akan memadamkan sesuatu yg betul

✏Tapi aku lihat engkau semakin kecil dari sehari ke sehari!

Kerana aku mengorbankan sebahagian dari tubuhku setiap kali aku memadam kesalahan.

✏Aku juga merasakan bahawa aku semakin pendek dari sehari ke sehari.

Pemadam memujuk:
Kita tidak akan dapat memberi faedah kepada orang lain melainkan kita sanggup berkorban untuk mereka.

✏Pensil berkata dengan gembira: Betapa mulianya engkau sahabatku, alangkah indahnya kata-katamu.

✏Pemadam dan pensil berasa gembira, lalu mereka pun hidup sebagai sahabat baik, tidak berpisah dan tidak berselisih faham.

Sahabat-sahabatku sayang

Kenapa kita tidak berterimakasih terhadap orang yang memadamkan kesalahan kita dan menunjukkan kita jalan kebenaran, tidakkah mereka berhak terhadap ucapan terimakasih?

Moral dari cerita ini juga.

Jadilah diri kita ini seperti pensil. Menulis yang berguna dan dapat manfaatkan untuk orang yang membaca.

Apabila tumpul ia perlu diasah. Sakitnya diasah itu seperti cabaran hidup yang kita hadapi dan usia kita juga seperti pensil. Semakin lama semakin pendek.

Oleh itu manfaatkan kehidupan kita dengan sebaik-baiknya.
Kerana orang yang membantu biasanya tidak diminta untuk dibalas tapi cukup sekadar dikenang dan dihargai sudah pun memadai....

JANGAN KLIK

Post a Comment