GEMPAR : Buat Baik Tapi Ditimpa Derita

Seorang rakan bertanya kepada saya mengapa setiap kali dia berbuat kebaikan contohnya, tidak meninggalkan solat, solat tepat pada waktunya, memberi sedekah dan membuat amal kebajikan, namun dia sentiasa dilanda musibah atau perkara-perkara tidak baik. Akibatnya dia takut berbuat baik. Bukan tidak redha dengan ketentuan Ilahi tetapi dia tidak faham mengapa keadaan sebegini dialaminya. Harap Ustaz dapat membantu.

Kiriman :-
Rabitah Amir

JAWAPAN

Isu kali ini secara ringkasnya adalah tentang persoalan tentang ibadah yang selalu diuji dengan musibah. Ibadah adalah kewajipan yang perlu dilaksanakan oleh setiap Muslim.

Ibadah terbahagi kepada dua – ibadah khusus dan ibadah umum dan dari segi kefarduannya terbahagi kepada fardu ain dan fardu kifayah.

Ibadah bermaksud pengabdian kepada Allah, ibadah khusus seperti solat, puasa, membaca al-Quran dan lain-lain adalah hubungan secara langsung antara manusia dengan Allah. Ibadah umum pula adalah segala amalan hidup manusia yang baik dan tidak bertentangan dengan syarak yang diniatkan kerana Allah.

Melalui ibadah manusia berhubung baik dengan Allah tetapi dalam persoalan ini adalah persoalan yang berbeza. Antara ibadah dan ujian kepada manusia adalah selalu berlaku. Malah ia akan selalu datang kepada manusia.

Tiada kaitan ujian Allah dan ibadah manusia. Manusia tetap perlu beribadah dan ujian tentunya akan selalu dating kepada manusia. Ibadah terutamanya ibadah khusus yang bersifat fardu ain tidak boleh ditinggalkan walau bagaimana keadaan sekalipun.

Fardu kifayah amat digalakkan bagi meningkatkan hubungan manusia dengan Allah dan bagi penambahan kebaikan dan pahala. Ibadah umum yang diniatkan kepada Allah adalah digalakkan kepada manusia bahawa dalam kehidupan sehari-harian hubungan dengan Allah tidak boleh dipisahkan dan akan sentiasa diberikan pahala.

Meninggalkan fardu ain yang bersifat khusus seperti solat zakat dan ibadah lain akan mendatangkan dosa dan kemurkaan Allah. Kepada yang bertanya, hendaklah meneruskan usaha dalam amal ibadah begitu juga kepada kita semua. Berikan penghayatan yang besar kepada ibadah khususnya fardu ain ini supaya dapat kita menjaga hak-hak Allah SWT.

Sebagaimana firmannya, “Tidak aku jadikan jin dan manusia melainkan untuk beribadah kepada-Ku.”

Jelas bahawa ibadah adalah tujuan hidup manusia. Meninggalkan ibadah adalah bermaksud lari daripada kewajipan dan tujuan hidup kita. Persoalan kepada semakin banyak ibadah semakin banyak musibah.

Beberapa perkara hendaklah difikirkan. Pertama, jangan kita kaitkan antara ibadah dan musibah atau ujian antara bala yang menimpa. Kewajipan kita hanya untuk beribadah dan mempertingkatkan kualiti dan kuantiti ibadah sebaik mungkin. Jika kita ditimpa musibah atau bala yang memang kita tidak inginkan maka kita hendaklah mempunyai fikiran yang jelas bahawa ia datang daripada Allah.

Kedua, jangan mengeluh dan keluh kesah dalam hati seolah-olah Allah tidak sayang kepada kita sebab semakin cuba jadi baik dan beribadah semakin banyak pula bala yang datang.

Sebaliknya cubalah menanam rasa redha terhadap apa jua yang diberikan Allah dalam hidup. Jika ada bala dalam hidup ini menerima ujian kecil atau besar tentulah ada hikmah di sebalik ujian itu. Rasulullah s.a.w pernah bersabda, “Alangkah baiknya hidup orang mukmin itu jika dia dapat kebaikan dia bersyukur dan jika mendapat musibah dia bersabar.”

Daripada hadis di atas Nabi menyuruh kita bersyukur dengan apa yang ada dan bersabar dengan segala musibah yang dihadapi.

Nasihat saya supaya kita sama-sama bersabar dalam setiap cubaan Allah dan kesusahan, kesenangan dan apa jua yang berlaku dalam hidup kita. Kadang-kadang apa yang kita kehendaki itu sebenarnya bukan yang terbaik untuk kita tapi apa yang kita tidak sukai itulah yang terbaik untuk kita dari Allah. Terimalah segalanya dengan hati tenang dan ingatlah ia adalah qada’ dan qadar Allah.

Manusia biasanya terlupa tentang rukun keenam dalam rukun iman. Percaya kepada qada dan qadar Allah adalah iman mempersoalkan kehendak Allah adalah satu kesalahan. Manusia telah dikurniakan qada dan qadar. Telah ada wahyu sebagai petunjuk maka hendaklah berusaha menjadi yang terbaik dan redha akan setiap kurniaan Allah baik dan buruk.

Ini yang membentuk iman dan hendaklah selalu bersangka baik kepada Allah. Mohonlah selalu akan rahmat Allah dan jangan berputus asa dalam berdoa. Mudah-mudahan kehidupan kita akan selalu dirahmati oleh Allah.

Oleh: USTAZ AZHAR TUARNO
(Imam Masjid Negara merangkap Penolong Pengarah  Perhubungan Awam dan Pusat Sumber Masjid Negara Kuala Lumpur)
sumber




Post a Comment